Nuffnang Ads

Jumaat, 5 Februari 2010

Ulam Raja Tingkatkan Pengaliran Darah



Ulam raja
Cosmos caudatus
Famili: Compositae

Ulam raja adalah herba semusim, berasal dari Amerika Tropika. Orang Sepanyol memperkenalkan herba ke Filipina, Indonesia dan Malaysia.
Herba ini adalah herba semusim mencapai ketinggian hampir satu meter. Batangnya berwarna hijau tua dan keunguan sedikit. Kebiasaannya herba ini bercabang banyak di bahagian atas.

Daunnya bergaris bentuk ovat atau segi tiga dengan anak daunnya yang runcing, kesat dan berwarna hijau tua. Bunganya bertangkai panjang, berwarna kuning keunguan. Daun herba ini mengeluarkan bau apabila diramas.

Ulam raja tidak asing lagi bagi masyarakat Melayu. Herba ini semakin popular sebagai ulam. Pucuk atau daunnya yang muda dimakan sebagai ulam dan biasanya digaul atau dicolek dengan sambal udang kering atau kelapa di samping nasi.

Ulam raja juga dicampur dengan pucuk ulaman lain sebagai ramuan nasi ulam atau nasi kerabu. Sebagai sayuran tradisional, herba ini dimasak lemak atau dicelur.

Masyarakat desa mengenali Ulam raja sebagai ubat dan amalan memakan ulam ini dikatakan dapat membersihkan darah dan menguatkan tulang.

Secara kebetulan, Ulam raja mengandungi khasiat makan yang tinggi. Dalam tiap-tiap 100 gram (g) bahagian yang boleh dimakan mengandungi: air 93.1 g, protein 3 g, lemak 0.4 g, karbohidrat 0.6 g, serat 1.6 g, kalsium 270 miligram (mg), fosforus 37 mg, ferum 4.6 mg, natrium 4 mg, kalium 426 mg, karotena 3568 ug, vitamin A 595 ug, vitamin B1 0.13 mg, vitamin B2 0.24 mg, niasin 0.2 mg dan vitamin C 64.6 mg

Ulam raja mudah dibiakkan dengan cara menyemai biji benih. Biji yang cukup masak boleh disemai terus ke batas. Ulam raja sering ditanam di sekitar rumah. Herba ini mudah hidupnya dan tidak memerlukan jagaan yang rapi.

1 ulasan:

Aujinz berkata...

sedapnye ulam raja..
dah lame tak makan semenjak tak makan nasik nie...huhuhuhu....

(..lapo..)

Tajaan

Terdapat ralat dalam alat ini
Related Posts with Thumbnails

RADIOKITA STESEN 1