Nuffnang Ads

Jumaat, 21 November 2014

Elak Berat Badan Naik Setelah Berhenti Merokok


Banyak orang takut berat badan naik setelah berhenti merokok. Padahal, para peneliti menemukan bahwa kenaikan berat badan seseorang setelah berhenti merokok tidak akan mengurangi harapan hidup mereka.

Peneliti Jepang menemukan orang yang berhenti merokok tidak menghadapi peningkatan risiko kematian bila berat badan mereka bertambah setelah berhenti merokok.

Peneliti menemukan, orang yang naik lebih dari 2 kilogram setelah berhenti merokok masih memiliki 26 persen risiko kematian yang lebih rendah dibandingkan dengan perokok.

"Perokok yang berhenti merokok memiliki risiko kematian yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan perokok tanpa perubahan berat badan," kata Dr Hisako Tsuji, dari Departemen Promosi Kesehatan di Moriguchi City, Jepang, dan penulis utama studi ini, seperti dilansir laman Daily Mail, 19 November 2014.

Para ilmuan percaya nikotin dapat mempercepat metabolisme yang membakar kalori pada kecepatan rata-rata. Rata-rata orang naik berat badan setelah berhenti merokok adalah 13 kilogram, menurut studi U.S yang diterbitkan di bulan Mei. Ketika seorang berhenti merokok, nafsu makan, dan selera makan mereka membaik dan menggoda mereka untuk makan.

Sebagai bahan dari studi saat ini, peneliti membandingkan kematian dari 1.305 orang dewasa Jepang yang berhenti merokok dengan kematian 2.803 perokok Jepang. Peserta di kedua kelompok adalah 65 persen pria dengan usia rata-rata 54 tahun. Penemuan mereka pada didasari dari check up dan tindak lanjut di taun 1997 sampai 2013 pada Pusat Pemeriksaan Kesehatan kota Moriguchi di Osaka, Jepang.

Mereka membagi orang-orang yang telah berhenti merokok menjadi tiga kelompok. 362 orang yang tidak menambah berat badan setelah berhenti, 458 yang naik berat badan tidak lebih dari 2 kilogram, dan 485 yang naik lebih dari 2 kilogarm.

Dibandingkan dengan kematian para perokok, perokok yang berhenti dan tidak mengalami kenaikan berat badan memiliki risiko 34 persen lebih rendah untuk meninggal, sementara yang naik kurang dari 2 kilogram memiliki 49 persen risiko kematian lebih rendah, dan yang naik lebih dari 2 kilogram memiliki 26 persen risiko kematian lebih rendah.

Penelitian tersebut disesuaikan dengan memperhitungkan usia, jenis kelamin, hipertensi, diabetes, dan hiperlipidemia atau penyakit yang ditandai oleh tingginya tingkat lemak dalam darah. Penelitian ini dipresentasikan pada American Heart Association Scientific Sessions 2014. 

Selasa, 11 November 2014

Cara betul minum teh

MENUNYA mudah, hanya minuman teh yang dihidang bersama skon (makanan ala-ala kek dan roti diperbuat daripada susu dan tepung gandum yang dijadikan menu petang ala Inggeris) bersalut jem strawberi, namun sudah cukup membangkitkan selera.

Ditambah pula, dengan keharuman aroma teh hasil daripada benih berkualiti tinggi yang sememangnya menjanjikan kelainan rasa dan keunikan tersendiri khususnya bagi peminat minuman itu.

Selain rasa yang menyegarkan, menikmati teh di puncak pusat pelancongan tanah tinggi yang terletak di Pahang ini sambil dikelilingi pemandangan hijau dan keindahan flora, sudah pasti memberi kedamaian kepada sesiapa sahaja.

Apatah lagi, iklimnya yang dingin dengan suhu nyaman sepanjang tahun antara 14 hingga 24 darjah celcius berdasarkan kepada kedudukannya yang berada 1,400 dari paras laut.

Maka, tidak menghairankanlah apabila ramai mengakui kenikmatan teh di tanah tinggi ini bukan sahaja luar biasa rasanya dan memberi pengalaman berbeza.

Malah, begitu berperisa dan ini yang dirasai oleh sekumpulan media yang membuat liputan di Taman Agroteknologi, Institut Penyelidikan dan Kemajuan Pertanian Malaysia (Mardi) baru-baru ini.

Amalan salah

"Teh di sini berkualiti tinggi, rasanya asli dan kaya dengan khasiat tersendiri. Umum sedia maklum terdapat pelbagai jenis teh seperti teh hitam (pilihan ramai), teh hijau, oolong (sejenis teh tradisional negara China), yang mempunyai banyak khasiat.

"Bagaimanapun, hampir sebahagian besar masyarakat mengamalkan cara penyediaan dan minum teh yang salah", kata Pembantu Penyelidik Kanan, Mardi, Mohd Noor Bahauddin.

Kesilapan amalan ini, akhirnya menyebabkan khasiat yang terkandung dalam teh itu tidak dapat diperoleh secara 100 peratus. Dan, paling menyedihkan apabila amalan tidak betul itu menghapuskan atau menghilangkan terus khasiat tersebut!

Walhal, teh yang menjadi sebahagian amalan seharian manusia hari ini sudah diakui di beberapa negara sebagai antara minuman berkhasiat untuk kesihatan tubuh badan.

Dipetik kajian seorang pakar dari University of Illinois, masalah gigi berlubang dan jangkitan gusi boleh dielakkan sekiranya mengamalkan meminum teh dengan cara betul.

Ini kerana, kandungan polyphenols di dalamnya boleh mengurangkan bakteria di dalam mulut selain dapat mengurangkan nafas berbau yang menjadi masalah sebahagian orang.

Kajian kesihatan lain juga mendapati amalan minum teh baik untuk jantung, meningkatkan daya ingatan, melancarkan perjalanan darah, mengurangkan tekanan serta mengelak kanser.

Ini diperkukuhkan hasil kajian di Jepun, mendapati golongan warga emas yang mengamalkan minum teh hijau mempunyai daya ingatan lebih baik secara purata berbanding mereka yang jarang minum teh.

"Namun, semua ini hanya dapat diperoleh apabila meminum teh dengan cara dan kuantiti yang betul", jelasnya.

Hanya nak sedap

Sememangnya tidak dinafikan bahawa teh yang dihidangkan panas mahupun sejuk menjadi pilihan kebanyakan masa khususnya waktu petang sambil menikmati pisang goreng, kuih-muih ataupun ketika tetamu berkunjung tiba.

Minuman ini telah lama diamalkan sejak 5,000 tahun dahulu di China dan adalah antara minuman tertua yang menjadi kegemaran masyarakat tidak kira peringkat umur.

Malahan, turut dijadikan adat dalam sesuatu perkahwinan.

Justeru, tidak menghairankanlah pelbagai produk teh berada di pasaran ketika ini dengan perisa-perisa menarik seperti strawberi, epal yang ditambahkan lagi kesedepannya dengan hirisan lemon.

"Kebanyakan orang minum teh dengan cara yang salah kerana mementingkan kesedapan sahaja. Apabila saya jelaskan kepada mereka (pengunjung Taman Agroteknologi) mengenai khasiat teh, ramai terkejut.

"Mereka tidak tahu bahawa selama ini cara penyediaan teh yang diamalkan boleh menjejaskan khasiatnya dan ada pula mendedahkan kepada risiko penyakit", katanya.

Misalnya, teh tarik adalah minuman kegemaran hampir majoriti besar masyarakat tempatan yang mana penggunaan susu berlebihan boleh mendedahkan mereka kepada risiko diabetis.

Walhal, teh yang kaya dengan khasiat ini dan sepatutnya membawa kebaikan kepada kesihatan akhirnya menjadi 'punca' masalah kepada rangkaian penyakit.

Sedangkan, dengan hanya meminum teh sekurang-kurangnya dua kali sehari dapat menghindarkan penyakit seperti angin ahmar, menguatkan tulang tetapi semuanya hanya berhasil apabila tidak mencampurkan bahan pemanis seperti susu dan gula.

"Bergantung cara hidup masyarakat. Kalau mereka mengamalkan hidup sihat, penyakit dapat dihindarkan.

"Masalahnya, masyarakat suka kepada benda sedap dan teh tarik itu adalah antara pengambilan tanpa kawalan boleh mendedahkan kepada penyakit", katanya.

Suka rendam

Selain mengurangkan campuran dua bahan pemanis itu, kandungan khasiat teh dapat dirasai sebaiknya melalui kaedah manual atau cara lama dalam penyediaannya.

Dengan menggunakan serbuk teh yang dibancuh air panas dan kemudian ditapis, khasiatnya lebih terjamin. Namun, disebabkan agak leceh membuatkan ramai cenderung memilih teh uncang.

Selain mudah dan jimat masa, penukaran teh uncang juga bertitik tolak daripada beberapa isu berkaitan produk teh timbang yang dikesan mengandungi
bahan pewarna berlebihan sehingga boleh menjejaskan kesihatan jangka masa panjang.

Namun di sebalik tanggapan ramai teh uncang adalah selamat, hakikatnya ia juga mempunyai kelemahan dan boleh mengundang kesan buruk kepada seseorang individu.

Ini kerana, hampir sebahagian besar daripada kita suka merendam uncang teh terlalu lama dan hanya akan membuangnya setelah selesai menikmati minuman itu.

Walhal, adalah sebaiknya ia dicelup tidak lebih daripada lima minit dan dalam tempoh itu, menurut Mohd Noor sudah cukup untuk mendapatkan warna sesuai, rasa serta aroma diingini.

"Kita khuatir kertas uncang digunakan berkualiti rendah yang turut mengandungi campuran lilin sehingga boleh menjejaskan khasiat teh apabila direndam lama.

"Bagi mereka yang sistem badannya tidak kuat, mungkin boleh mendapat sembelit. Ini kerana, teh adalah seperti herba lain yang mana apabila pengambilannya melebihi kapasiti penerimaan badan, tentu ada kesannya", jelasnya.

Tajaan

Terdapat ralat dalam alat ini
Related Posts with Thumbnails

RADIOKITA STESEN 1